Thursday, December 22, 2011

Perpisahan

Ive been longing to write about Farewell. Intended since Id bid farewell to my internship.
Well, been selected as trainee in one of the finest Airlines Company in the world. Lucky me but Its not that Im not grateful, im indeed flattered. Ok well im not. 

Sejujurnya saya seorang yang tidak gemar, tidak hebat, tidak mengerti akan perpisahan. Maksudnya saya, perlukah ada perpisahan? well maybe sometimes.

Setiap punya individu itu ada titik perpisahannya, Ya tentulah antara perempuan dengan lelakinya, ibu dengan anak-anaknya, rakan dengan sahabatnya,  pengusaha dengan perkerjanya. Namun sesuatu yang tidak pernah berpisah dari diri semua adalah amal baiknya serta cinta Allah swt terhadap semua muslimin dan muslimat sejagat. (Amin).

Seperti selari dengan perpisahan, air mata tanda kesedihan selalunya mengiringi kepergian yang kecintaan. Ini adalah lumrah manusia biasa yang punya emosi, saya juga begitu.

Oleh kerana yang satu hal inilah, saya tidak menyukai berpisahnya kedudukan asal itu. Bagaimana cara untuk tiada perpisahan? Mudah.
  • Cintailah sesuatu yang kekal.
  • Elakkan diri dari mencipta suatu hubungan itu.
Selain dari Allah swt dan janji-janji Nya itu, tiada yang kekal tentu. Cinta terhadap manusia, akan luntur jika tiada memori yang membangkit. Dengan cara tidak punya memori tentang sesuatu hubungan itu, tiadalah peritnya tentang sebuah perpisahan, setuju? :)

Sudah tentulah saya ini bukan sesuatu yang tidak punya perasaan, seperti memadam memori yang tidak saya suka seperti memadam kotoran busuk dari celana putih. Tidak semudah itu. Kerana saya tiada kebolehan hebat itu, saya memilih untuk not get into relationship. (Im prone to friendship) kerana kebanyakannya palsu. dan saya tidak suka yang palsu. Pasu bunga jika saya tidak suka. Okey itu lain

Ternyata, saya mengekal jarak saya untuk menjaga diri saya dan diri yang lain untuk tidak dekat kepada perpisahan. Dimana tiada permulaan, pasti tiada penghujung.


Kesimpulannya, mengertilah jika saya tidak banyak mengeluarkan kata-kata yang enak untuk didengar. Saya ini mungkin adalah pelik, namun saya tiada asingnya dari manusia.


Ianya sungguh mudah untuk memulai. tapi mengakhiri? Wsalam.

Wednesday, December 21, 2011

Friend

"Kawan merupakan hubungan yang utuh di antara dua individu yang saling memahami satu sama lain. Kita perlulah mengamalkan hubungan yang sihat seperti menghormati rakan dan menyayangi rakan. Rakan yang sejati itu perlulah ada sifat tolong menolong antara satu dan lainnya."

Ya, itulah yang dinyatakan pabila berdebat tentang maksudnya SAHABAT itu. Kununnya sahabat itu perlulah setia, bantu membantu, ketawa sesama. Itu adalah definisi agak ketinggalan bagi saya.

Cuma sejujurnya saya seorang sahabat yang baik. Pastilah saya tidak gemar menolong sahabat saya ketika susah, saya tidak memberi hadiah peringatan di hari ulang cara kelahiran, saya semestinya tidak sudi memberi bahu saya ketika sahabat saya itu lemah menangis, sudah tentulah saya tiada gemar berkonginya makanan saya bersama rakan ketika saya sedang fokus menikmati keenakan makanan itu, dan semestinya saya tidak gemar memuji-muja sahabat saya jika dia hebat. Namun saya tetap rakan yang baik. Tapinya baik dari definisi saya. hehe

Rakan taulan, sudah tentulah definisi saya tentang sahabat itu tepat. Maksud sahabat itu adalah adaptasi, adjustment, atau dalam bahasa Malay mungkin maksudnya pemboleh ubahkan (oh bahasa melayu saya adalah A2 saja). Mungkin saya hanya mampu memberikan situasi nya sahaja,

Rakan ialah:
  • Mahunya rakan kamu tersayang itu memanggil kamu pantai( translate to english convert E to I, A to T) secara sembunyi-sembunyi dibelakang kamu, mengundang fitnah yang tidak enak di dengarkan, sila adjust diri kamu sendiri menerima bahawa rakan kamu itu sememangnya gemar menukar frasa Si Cantik yang Luar Biasa kepada Pantai (translate to english convert E to I, A to T). perkataan semacam itulah. Lalu tersenyum riang dan berkawan seperti kebiasaannya.
  • Bila adanya rakan kamu itu meminjam harta temurun kamu dan tidak memulangnya kembali, segeralah adapt to the feeling that barangan kamu itu sudah buruk, kawan kamu itu menolong kamu sebenarnya untuk membuang barang tidak elok itu ke dusbin, sungguhnya dustbin itu tempat banyaknya habuk dan bakteria, sudah tentulah kamu tidak mahu mendekatinya. Rakan itu sungguh elok perangainya.
  • Kekadang adanya kamu mempunyai wirawan yang kamu cintai dan kemudian rakan kamu itu secara tibanya bercinta dengan wirawan tersebut namun sedarnya wira itu bukan milik kamu sama sekali, tidak logik untuk marah ataupun merasa sedih setitik cuma kerana kamu tahu itu adalah jodoh mereka, ya tentulah cinta itu tidak boleh memaksa. oleh itu, adjustkan diri kamu itu. perasaan emosi yang tidak enak menjadi sesuatu yang indah iaitu mendoakan pabila mereka mempunyai anak comel, pasti menamakan atas nama kamu. Begitulah. :)
Zaman ini telah berubah, memiliki sahabat bukan terletak kepada kesetiaan, keluhuran jiwa yang murni kununnya, semangat bersifat menyokong rakan yang tebal. bukan yang itu.

Cuma yang kita perlukan adalah mengadaptasikan diri sendiri dalam menyesuaikan emosi kita dalam menangani rakan yang punya kelemahan. Well no one is perfect. Oleh itu, silalah menerima keburukan saya sebagai sahabat kamu.


i am indeed a good friend but im soo not here to please anyone..:)

Sunday, December 11, 2011

Mungkin

Mulanya mahu menulis tajuk Perpisahan. Tapi MUNGKIN ini lebih menarik :)


Tadinya selesai bersenam dirumah, adik saya yang lelaki itu bersiap-siap untuk melakukan senaman di Hutan Bandar ataupun di Kebun Istana. Namun niatnya tergendala kerana kasut sport Nike nya sudah tiada kelihatan.

Rafie mula menunjukkan keberangannya pabila sudah lepas 5 minit mencari. Mulanya memarahi kebarangkalian ia nya dicuri oleh mat tiga suku. katanya.

Saya menjadi tiada keruan kerana risaukan berang si Rafie menjadi parah. Lalu saya pura-puranya turut serta dalam gerakkan mencari kasut satunya itu. Walhal saya tahu kasut itu tidak mungkin ditemui.

Terus, memang sudah sah bahawa kasut itu telah dicuri. Seperti orang normal, kehilangan kasut membuah rasa tidak enak didalam hati.

Namun kata saya, kita harus bersyukur bila terjadinya sesuatu itu.

Ya, Allah swt itu lebih mengetahui apa yang terbaik.
MUNGKIN yang mengambil itu tidak mumpunyai kasut untuk dipakainya, jadi kasut itu lebih sesuai untuknya dibuat berjalan-jalan ke kota.
MUNGKIN jika kasut itu terus dijumpai, seakan sesuatu yang buruk akan berlaku dipertengahan jalan, seperti terlanggar siput.
 MUNGKIN terlepas peluang memakan biskut coklat yang di beli umi jika awal perginya bersenam?
MUNGKIN tergelincir ke kolam ikan dengan memakai kasut senam itu ketika berjogging?

Tentulah terlalu banyak kemungkinan. Oleh itu, terimalah kepergian Kasut Sukan Nike dengan redha wahai Rafie.

Its been difficult fo you lately, but Allah swt is protecting you. You know you are the chosen one.
Even you are nothing to someone, but you are everything to us. May God bless you always.

 
Specially dedicated to Imam Muda Muhammad Rafie.

Sunday, November 20, 2011

Certain.

Nothing is certain right? Nope.

Sungguhnya dalam percaturan hidup, tiada yang pasti. Orang kata adanya mereka pasti apa yang mereka mahukan dalam kehidupan. Saya rasa ianya bohong kerana apa yang mereka mahukan itu terdorong dengan keadaan sekitar.

E.g : Seorang anak kecil " Saya mahu menjadi doktor" katanya.
Sebenarnya terdorong oleh kedua orang tuanya mengatakan doktor itulah profession yang terbaik. ciss sungguh cliche. Manalah anak kecil tahu menjadi doktor itu perlu melihat darah, bermain potong-potong daging. namun ia profession yang mulia. (jika niatnya ingin menyelamatkan manusia).

Tiada yang pasti.

Ya benar langsungnya hidup ini terlalu banyak yang tidak pasti. Bila kita berrumah tangga? Bila kita dapat membeli ray ban aviator? Bila kita dapat kurus tanpa berusaha? Bila kita dapat mencintai? Bila hari kiamat? Bila mahu membeli rumah besar yang ada swimming pool supaya boleh berenang bersama ikan-ikan? Bila boleh memiliki kilang coklat dan ais krim untuk makan sebanyak mampu? Bila saya akan menjadi superman? Bila saya boleh menjadi perdana menteri, ketua polis dan tukang masak terkenal?? Bila .. bila?

Jawapannya adalah tiada pasti,

Kebanyakkan manusia akan mengatakan ianya takdir ilahi. Yang sudah tertulis sejak dari azali pembikinan zahrah tubuhnya. Saya tidak pasti disini. hehe

Tapi ada hal yang terlalu pasti. Iaitu, Wujudnya Allah swt. Rukun yang 5 itu pasti. Janji-janji Allah swt itu pasti.

.......................

Rakan yang tersayang,

Sesudah lanjutnya usia ke suku abad, saya jujurnya hampir terputus asa untuk mencari alasan untuk bersama sesorang menemani sepanjang hidup saya.

Apa yang hadir itu cumalah cinta dunia. Atau mungkin bagi saya kaum lelaki itu sedikit kurang sensetif untuk mengenal-pasti apa yang patut dan yang kurang patut untuk dibicarakan.

Dan Jodoh itu sememangnya sesuatu yang magikal.
i guess u just knew when ud reach the idea,
dan yang pasti, saya merasai itu.

Dan yang pasti sekarang, pencarian saya sudah berakhir. dengan berakhirnya siri episod pertukaran yang kerap. saya kini menundukkan mata, menyinari hati untuk bakal suami yang sempurna dihati saya.

Semoga pilihan berdasarkan Agama, keturunan, charateristik, harta-benda dan rupa ini diberkati oleh-Nya.

Semoga ini yang terakhir.


..

.

dan yang pasti, Allah swt mengetahui apa yang terbaik untuk hambanya. 

Thank you God, im indeed grateful.


this is so not my best picture.

Wednesday, October 19, 2011

Alone

LEAVE ME ALONE.

Thats the word id often use. 

I dont know why..

 But most people just dont understand that simple sentence.

Aktiviti yang disukai sendirian:


  1. Suka bersendiri menaiki bus. Tiada percakapan diperlukan, hanya saya dan mp3, bernyayi riang sama melihat keindahan alam sekitar.
  2. Bersendirian di rumah. Saya boleh berdansa sendiri sambil berbual dengan burung-burung di tepi tingkap tanpa orang lain menganggap saya ini sudah tiada siuman.
  3. Bersendirian ketika makan. Saya memakan sesukanya hati saya. Tiada yang mengadu saya makan itu sungguh comot. Cuma yang tiada seronok, saya perlu membayar sendiri. Hihi.
  4. Bersendirian ketika berjalan-jalan. Saya sesukanya pergi kemana yang saya gemar. Farmasi Guardian, Kedai Makan yang murah, banyak dan sedap, dan restauran. Oh, sama dengan kedai makannya tadi.
  5. Bersendirian ketika ke perpustakaan. Saya boleh berduduk ditempat kegemaran saya. Melihat gambar-gambar buku seni zaman renaissance, melihat jenis-jenis makanan yang enak, membaca buku-buku fiksyen(paling saya gemar).
  6. Bersendirian ketika berjogging. Tiada yang akan mengeluh ketika saya berlari seperti kuda, harimau berbintang atau.. seperti semut yang tiada kaki.
  7. Bersendirian ketika menonton. Saya sungguh tidak menyukai jikalau konsentrasi saya terganggu. Terutama ketika menonton lelaki-lelaki kacak di skrin besar.
  8. Hanya bersendirian. Tiada yang mengatur, bagaimana saya harus berpakaian : seperti perempuan cantik, hantu atau harimau jadian. Bebas memakai warna yang saya gemari, tanpa dikatanya saya ini fasyen freak. Sesukanya saya memakai sesuka saya dengan apa yang saya suka tanpa si dia mengatakan bahawa ianya tidak sesuai dengan saya. Itulah yang paling saya terpantang dalam dunia ini.

Kesimpulannya: Jangan terlintas untuk mengawal saya.
Sekian.

Wednesday, October 5, 2011

Bacalah


In the Name of Allah, the Most Gracious, the Most Merciful

 Read! In the Name of your Lord Who created
He has created man from a clot
Read! And your Lord is the Most Generous
Who has taught by the pen
He has taught man that which he knew not

Ramainya yang dewasa sering menyoal, seawal berapa usia anak-anak boleh membaca? Pernah ada seorang anak lelaki kecil yang boleh membaca seawal 3 tahun setengah, dan semuanya mulai memanggilnya genius. Saya, dari kata lain, hanya boleh membaca selewat usia 11 tahun (darjah 5). Tidak geniuskah?

Oleh kerana kerterlambatan saya memahami dan membunyikan sebutan-sebutan abjad tersebut, guru darjah telah memasukan saya ke kelas pemulihan (semacam pusat pemulihan saja). Dimana, anak-anak yang agak kurang terlihat bakat membacanya, diberi bimbingan tambahan (tapi saya tidak pernah hadir kerana sibuk bermain). Ya, dan juga dikelas, saya diletakkan dibahagian terhadapan sekali, kerana kata guru, supaya ilmu itu cepat masuk dalam otak saya ini. Katanya.

Ayah adalah seorang yang sangat tenang. Setiap kali kad kemajuan diminta ditanda tangani, pasti adik beradik saya buah usah risau saja, walhal dalam kad tersebut semuanya bertanda pen berdakwat merah. Lebih-lebih lagi yang saya ini, hasil dari aktiviti harian yang mana, makan, main, makan dan makan lagi. Tambah pula agak lambat berbanding rakan-rakan seumuran itu.

Namun, walau sebegitu cara ayah, ayah selalu berpesan "sarah, baca buku, tiada orang yang pandainya tidak membaca". Saya hanya angguk dan terus tidak membaca. Ayah banyak menasihati cara yang lembut, kadangnya saya dengar dan faham, cuma yang malas ini sudah tidak dapat dibendung. Hasil di fahamkan sewaktu sudah dewasa, ideologi ayah adanya mungkin terinfluansi dengan ideologi mahathir, oleh itu, bila sebesar begini, ayah sering menyuruh saya membaca artikel nukilan mahathir. dan ia berjaya menukar saya menjadi pembaca. Namun ada syaratnya.

Ya, Mahathir mengesa rakyat supaya membaca, terutama yang Melayunya, kerana situlah sumber infromasi yang utuh. Berapa jenis rancangan sekolah diperkenal untuk mempertingkat kekerapan pembacaan seperti program nilam. (sejujurnya satu pun dalam buku nilam itu tidak pernah saya baca). Maaf cikgu. haha

Tetapi, sungguhnya serantau ini mahunya punya banyak bahan bacaan, Majalah, Akhbar, Internet artikel, komik dan sebagainya. Namun yang tergemar oleh orang sebarisan dengan saya adalah hiburan dan khabar kontroversi : nenek berusia 72 tahun berkahwin buat kali ke 19. (pelik sungguh mengapa perlu dihirau pasal nenek itu).

Dengan adanya akhbar dan berita-berita yang pada saya, kurang membina inilah meyebabkan kekeliruan fikiran manusia sejagat. Manusia yang sifatnya kebanyakan mudah terpengaruh, bahan bacaan ini mempunyai kadar pengaruhan yang tinggi. Kadangnya membuat kita percaya kepada yang tidak.

Dengan itu, haruslah kita menjadi selective reader, atau kata lawnya, putting the veil of ignorance kepada yang tidak benar dan dayus. Hal ini kerana, bukan semua yang lahir kedunia punya kebolehan menganalisis data dengan baik. Apa yang kita baca, kita percaya. Kununnya apa yang ditulis itu bolehlah dipercaya. Tapi palsu dan hina.

Kesimpulannya, kata dari rakan saya, sesuatu yang dibaca tidak boleh di un-baca. Oleh yang sehal itu, perlulah kita memilih sumber yang elok. Pentingnya membaca, itulah yang perlu untuk berilmu. Seperti kata Mahathir itulah. Hanya kita yang disini standing from distance away adoring him dan susun ilmunya, but we do nothing untuk sepangkat dengannya. Agak sedih.  Namun usah risau, kita belum terlambat.



reading can also help you sleep better. hehehe.. ayuh!

ps: love u dad :)

Saturday, October 1, 2011

Makan.

Saya seorang yang suka makan spegeti dan minum air green tea yang enak.

Adanya saya dilahirkan seorang gemarkan makan-makan. Sejak kecil, saya merupakan yang kelihatan agak montel berbanding beradik yang lain. Umi memerihalkan bahawa sewaktu dilahirkan, dia seakan tidak percaya berjaya melahirkan anak yang sungguh besar. (memandangkan kakak sulung adalah seorang yang kecil-elok parasnya). Well mom, im your biological daughter okey? hahaha.

Dilahirkan dari keturunan-keturunan ahli sukan, menjadi seorang yang gemuk itu bukan sesuatu pilihan. Ianya ditentang keras oleh ayah. Ayah sungguh melarang saya menjadi gemuk. Setiap kali saya mahu memakan makanan yang enak pasti ada bunyinya seperti "Sara, mana tiada gemuknya kamu itu kalau sering makannn saja" walhal pada waktu tersebut saya baru mahu mukadimah santapan pertama.

Ayah merupakan state football player and mom was a sprinter. Tiada beruntungan anak-anak mereka bukanlah jaguhan sukan. Namun haruslah diakui, walaunya saya adalah yang tergemuk, namun saya juga paling bersukan. Saya boleh berlari, bermain badminton, bermartial art, berenang, bermain bola jaring dan pelbagai bola yang lain, saya boleh bermain golf,, hanya bermain sepak takraw belum ada bakatnya lagi..hihi..see dad, sara kinda awesome untuk orang yang gemuk ok? haha.  Sememangnya, sukan dan lagi satunya muzik, sudah menjadi dalam darah saya. :)

Berbalik kepada topik makanan ini, sewaktu tamat penilaian PMR, saya yang tidak disangka pintar itu, telah mendapat keputusan cemerlang. (Rezeki dari Tuhan). Alhamdulillah. Sungguh mom and dad tidak menduga keputusan itu since im placed at second last class. I dont care much about academic back then. (sebenarnya its not that hard if u work smart enuf).

Kerana saya ini jiwanya lebih kepada art, i love muzik, sukan and food, so i told mom, i want to be a cook. Ayah was like, what?!. Well dad, bidang tu sungguh fun dan senang, tidak perlu banyak menggunakan daya pemikiran yang tinggi.( saya sungguh pemalas).

Kerana ayah sungguh kepingin melihat anaknya menjadi dokter, ayah menentang keras, dan umi turut serta. #sedih. Namun, disaat ini, saya bukanlah seorang dokter. Saya adalah peng-key in data yang hebat. (im so not doing this job ever again lepas practical, please God help!!) . Sungguhnya itulah kisah hidup saya yang menyayat hati. T.T

Tapi saya percaya, Tuhan itu maha mengetahui, ianya benar, hanya Dia yang mengetahui apa yang terbaik buat saya. Being a chef memang seronok, but im gonna end up hell fat kerana selalu menghabiskan makanan yang dimasak.

Thus, oleh kerana cita-cita yang tertangguh, saya menyimpan impian untuk mempunyai dapur yang lengkap dengan barangan masakan, di samping menanam herba-herba terpilih untuk menghiasi ruangan masak , dilengkapi dengan jendela yang besar supaya ultra lembayung boleh menyimbahi hikmatnya untuk bantuan pembesaran herba-herba tersebut.

Bila mana saya mahu memasak, saya hanya perlu memetik herba-herba tersebut. Oh! sungguh bahagia sekali..hihi. Please mr.futurehusband, i need this! haha.

but then again now,, i need to start back my daily routine. control my diet and exercise. im sorry angel sara, satan sara ni yang suruh makan bukan-bukan. next week i bagi makanan sehat okey? . Semuga Suksess :)


oh please sara, stop thinking bout food.

Saturday, September 24, 2011

Gossip

"Casual or unconstrained conversation or reports about other people, typically involving details that 
are not confirmed as being true"


Well, that is how dictionary defines gossip. For those with pure heart, try best to avoid this un-beneficial activity. But not me. :)

Semestinya saya seorang yang gemar gosip, atau kata melayunya, umpatan; kabar angin atau rumor. Ya, selalunya wanita lebih dikaitkan dengan perihal yang ini, kononnya kerana jenis kami adalah yang cemerlang dalam percakapan.

Tapi adanya lahir manusia itu, lain karektornya, semestinya saya ini bukanlah seorang yang riang, jauh sekali digelar juruhebah yang masyhur. Jika dihisab dalam waktu dalam seharian itu, secara purata, saya hanya menyumbang suara 2 jam dalam masa keseluruhan iaitu 24 jam. 

Bukannya saya ini pemalu atau penyopan jenisnya, cuma bagi saya bercakap memerlukan daya fikiran yang tinggi untuk mencari topik yang menarik, mahu pula ia perlunya miliki tenaga yang banyak untuk bercakap. Sungguh letih sekali dan tidak seronok.

Okey ayuh ke tajuk asal, mahunya saya gemar gosip, tapi peranannya adalah pendengar yang baik. Tujuan sebenar mengumpul data untuk di jadikan informasi yang benar. Ya, perihal yang itu paling saya gemar tentang gosip. Sungguh sarat dengan maklumat terkini.

Seringnya, kita kaitkan gosip atau rumor dengan perkara yang seronok didengar kerana ianya berkaitan dengan perkara yang tidak enak tentang seseorang. 

Benar, itu perkara lazim yang terlintas pabila perkataan gosip disebut-sebut. Dan lagi satu kelaziman yang manusia sejagat tidak menyedari ialah, si mulut manis yang berkata itu, akhirnya perkara kurang elok yang diperkata itu kembali kepadanya.

Contoh dari pengalaman muda saya :
Si polan ; Bedah, kau nak tau.. Si Sarah anak Kentan cucu Jah tu failed matrix sebab gasak bercinta sakan dengan boipren die. Asyik berkepit je siang malam.

( the truth is i didn't failed my matriculation but got extended. and to berkepit with my handsome yet athletic boyfriend at that moment 24 7 in that rural area is rather impossible because? ..-please ask someone who been tru matriculation before, what are the rules implied there. Dang! i hate that place..haha)

Things that sadden me most at that very moment is how my parents coped with the rumor. I was their chocolate yet showered with golden on top daughter. sure you captured what i am trying to deliver. 

and it so happened that similar situation takes place to si polan's son. What a tragedy. Well, Si polan's son, i'm sorry. Never was my intention for karma. 

Adakah kini sudah tersampai maksudnya? mungkin belum. Apa yang ingin saya katakan adalah, setiap yang digosipkan ke persekitaran SELALUNYA akan kembali ke arah kita.

Jika kita bercakap tentang betapa gemuknya seseorang itu, kita pula yang gemuk kelak.
Jika kita mencerita tentang bertapa miskinnya orang itu sehingga meminta-minta, kelak kita yang meminta.

Saya percaya, 100% percaya Allah swt itu maha adil. Beruntung bagi kita kerana, ini adalah jalan cara dimana Tuhan memperlihat tentang hukum alam. Sudah diperkata dalam Quran Karim, namun itu lah yang sering terlupa.

Sebetulnya buat saya, gosip itu tidak salah. cuma perlunya isi kandungan gosip itu.
Cubalah kita ubah kandungan nya, dari yang buruk kepada yang elok. Seperti;

  1. Kau tau Jenab, sarah anak kentan tu, tidak banyak bercakap, baguslah nanti jadi menantu tak la banyak songeh. (haha)
  2. Anak moss yang no 2 tu, berisi orangnya, comel je aku tengok. kalau jadi menantu nanti tak adalah orang cakap aku ta bagi menantu cukup makan.
(perbualan diatas ada sedikit kepoyoan namun ianya rekaan semata-mata)

Seterangnya, yang ingin saya sampaikan, mahunya setiap manusia itu ada lemahnya, namun, ambil yang lemah itu untuk ditukar kepada doa untuk kebaikkan. Agar, kita jua mendapat karma yang baik atas perkataan yang mulia tersebut-sebut di bibir untuk mendoakan yang lain.

Semoga anda tidak keliru dengan paparan kali ini. :)

With love,
Sarah Mustafa


haus bergosip? ayuh minum air mineral untuk kesihatan tubuh badan dan terus bertenaga :)

Tuesday, September 20, 2011

Halimunan

Its been a hectic day, hectic week. September seems like a long month indeed. Well, its Syawal, and food is my biggest temptation right now. Been eating a lot, gained weight, loosed some, gained back some. Unstable. Sekian, a brief talk bout my current situation.

Di pada masa yang sibuk, saya berkenalan dengan semakin ramai teman, semakin ramai, ramai dan ramai. Kadangnya saya fikir, saya ini social freak apa? rambang mata? atau hanya seorang yang gemar mencari perhatian walaupun yang saya lakukan hanya duduk ditengah ramai sambil berdiam diri.

Di tengah itu saya merasa letih, sebetulnya bukan ini yang saya mahukan. Saya cuma mahukan hubungan yang terjamin, tiada risiko, dimana baru kini kian sedarnya bahawa, komited itu bukanlah saya. Apabila sebuah hubungan itu terusan terbitnya keseriusan yang menebal, i just bailed. I just freak out.

Pada mana itu, bila umur semakin langsung, saya perlu mengerti tentang harusnya sifat tanggungjawab terhadap agama, keluarga, bangsa, dan negara. Namun dimana perlu saya dahulukan? Terlalu tinggi impian sehingga saya perlu mengorbankan salah satu kerana kelekaan saya diwaktu masih mentah. Tentunya yang akan saya korbankan itu bukan agama dan keluarga.

Saya tidak layak lagi menjadi halimunan, kerana hidup adalah sekali. Pada saat-saat sukar ini, terkenang kembali teman-teman yang pernah membahagiakan saya. And again, saya buat kesilapan yang berulang.
and i know, some of you think that saya hanya menganggap awak hanyalah titik kecil dalam hidup saya. Ianya bukan.

Teringat saya kepada seorang yang pernah hadir dalam kisah cinta. Seorang yang sederhana, tentunya lebih muda.(okey,okey jauh lebih muda) haha. Awal pertemuan kami hanyalah seperti orang kebiasaan, tiada tanda-tanda seperti novel cinta melayu classic. #okeyinisudalebey.

The very first time we spoke to each other, he was shaking. I noticed that, but that moment should be kept as a sweet moment. Indeed, deep inside, I know he adored me so. and that was special.

I went on living as I have no idea regardless his feeling.  but as time goes by, as i switch companionS, he just stayed there and wait. and that was special too.

Bila tiba mana, mungkin saya terlihat kebaikan hatinya, tulus, saya bertanya tentang hati. And we had something sacred. Something yang mana tidak mungkin kebanyakan lelaki melihat saya dari sudut itu. Something yang tenang. Dan kerana itu, kami tersenyum.

Sejujurnya, hadirnya dia itu menyentuh hati kecil. Walau mana kadang orang-orang menekankan saya ini ramai  yang ada, tapi itu bukan lah yang saya perlukan. Tapi kesilapannya, saat sudah rela melepaskan karakter tidak sopan saya itu untuk melangsungkan hidup secara tenang, he just choose to gave up on me.

Mungkin saya begitu sukar. Sukar untuk dibuat teman. Even what we had cannot be called as true love, but i do noticed you and adore you. Saya benar berharap yang dia akan tahu yang ini. With that brief relationship, saya harap dia mengerti dia bukanlah seperti bayu yang lalu untuk menyamankan saya. Bukan hanya itu.

Dan mungkin, kerana rasa bersalah terhadap kesalan lama, saya menjadi halimunan. Kononnya mahu orang melupakan saya, dan tidak berdendam. Tapi api kemarahan manusia itu bukanlah satu yang mudah untuk lenyap. Ia bukan mudah. Hanya akan hilang dengan sebuah kematian. Tapi itu sudah melanggar hukum alam.

Saya bukan sama seperti manusia mulia yang lain, cuma yang Allah swt beri sedikit kekuatan untuk saya memejam mata, dan terus melupakan kesedihan dan kemarahan perihal lalu. Dendam itu bukan sesuatu yang elok. Harus terima kekalahan.

Namun sedarnya dari itu, langkah untuk terus menjadi halimunan adalah satu langkah seorang pengecut. Dan untuk menjadi ahli kelabnya superhero, #pembantusuperman, saya perlu gagah berani. Oleh itu, mulai sekarang, saya akan memakai pakaian terang untuk menjadi bold #oppositehalimunan.

 Ayuh, kita melangkah ke puncak!

*saya menaip menggunakan happy, oleh itu, tiada gamba untuk dikongsi, maaf.haha

Sunday, August 14, 2011

Pengorbanan

In order to have one, another should be forgo. .

Ia merupakan satu lumrah kehidupan. Kata orang, perihal tuntutan alam yang benar demi memenuhi keseimbangan bumi yang makin hilang.

Ada sesuatu yang terdesak untuk kita miliki, hanya boleh dimiliki dengan mengorbankan yang lain. Bagi sudut saya, itulah yang dipanggil keadilan, Contohnya, jikalau saya mahu kulit yang mulus seperti porcelin, haruslah saya mengerjakan rutin harian yang remeh lagi merimaskan seperti memakai topeng yang comot.

Walau secara amnya, memakai topeng membuatkan saya kelihatan seperti vampire versi mitos perempuan melayu berambut panjang sambil berterbangan diatas pepohon , namun itu adalah dipanggil satu "Pengorbanan". Ya, itu adalah pengorbanan masa yang banyak.

Dari sudut lainnya, jikalau saya ingin mempunyai kawan yang baik, saya haruslah berdoa kepada Allah swt untuk kawan saya itu menerima saya seadanya, dalam masa yang sama, menyelusuri kata-kata indah untuk berteman dan iklas. Bagi sesetengah orang Melayu di zaman merong mahawangsa , itu dipanggil "perigi cari timba". Namun kata saya, itu adalah satu langkah epik bagi seorang wanita yang ingin berdaya saing. Itu juga satu pengorbanan bukan?

Yang penting, seorang itu, haruslah mengenal diri sendiri. Perlu fikir seeloknya, apakah yang perlu dikorbankan untuk kebahagiaan hakiki. dan yang lebih penting, kita perlu menghormati pendapat dan kerperibadian yang lain, kerana itulah yang ingin dipertanam ke dalam diri rakyat oleh pemerintah kita, dengan mengaplikasi demokrasi berparlimen. ( bebas, namun tetap mempunyai peraturan asas). Bijak bukan? (ok ini adalah metafora, bukan sokongan untuk kerajaan). Maksud yang lebih jelas, berkorban untuk mendapat yang apa dimahu, megikut ideologi sendiri tapi diperbatasi dengan peraturan.

Jangan kerana kita berpendapat jika kita ingin maju dalam perniagaan contohnya, perlu bersifat seperti cina. kerana kita tahu cina merupakan juru perniagaan yang hebat. Seharusnya, tidak perlulah berkorban jati diri untuk berjaya, kerana itu sesuatu pengorbanan yang kurang elok.

Contohnya, sikap mengampu itu tidak elok, jadi tidak perlulah berkorban untuk menadaptasi perbuatan mengampu itu untuk berjaya. Kerana cara yang cerdik bukan dengan melakukan perilaku yang kurang sopan itu. (pendapat secara am, tiada spesifiknya atas mana-mana kaum di Malaysia).

Dilanjutkan cerita,,

Seperti tadi siang, saya meperihalkan kepada kekanda sulung tentang kadar sekatan perbelanjaan saya yang melampau, kanda menyatakan bahawa saya perlu mengutamakan kesihatan kerana ia adalah paling penting.

Tapi sepertinya, saya merasakan bahawa ada yang lebih penting. Yang terpenting buat saya adalah keluarga. Kerana menyesali perilaku saya mengabaikan keluarga seperti yang lepas, saya akan memperlepas apa yang ada untuk membalas kembali kasih sayang mereka. saya tidak mahu melabel kasih sayang mereka sebagai pengorbanan,. kerana it sounded insincere bukan?.

Mungkin ada diantara teman yang masih samar tentang significantnya institusi kekeluargaan, sesungguhnya perlu percaya bahawa inilah satunya sebab terulung untuk melakukan pengorbanan. Keluarga merupakan sumber asas bagi nadi saya untuk hidup.

Kerana saya sedar sekarang hanya mereka yang membuatkan saya tersenyum selalu.

Dihujungnya, saya ingin memperihal bahawa, sesuatu perlu dikorban untuk mendapatkan sesuatu yang lebih baik. Cuma pertimbangan dan anggaran yang tepat perlu untuk menyusun priority kita. Aplikasi semua yang dipelajari dari alam. Dengan izin Allah swt, akan bergumbira kelak.



Oleh itu,,Semoga kita lebih maju kehadapan. Sekian :)

Sunday, July 10, 2011

Sisters..

I have 5 siblings in total. I am blessed with two beautiful sisters and two handsome brother. Each and everyone of them have their own unique way to deliver themselves. I am just so greathearted and can never thankful enough to have them in ma life.

Sejujurnya saya katakan, perkara terindah merupakan berpeleseran bersama sisters saya. Walaunya, sudah lebih dari 20 tahun saya bersama mereka, namun erti jemu itu tidak pernah terbit pada akal fikiran saya yang agak genius ini. haha

Katanya Kakak sulung saya, saya perangainya seperti princess, kuat belanja, sangat sombong, hanya mahu bercampur gaul sama keluarga terdekat, tidak bersama orang luar katanya. Mungkin nama Sarah itu sudah masuk dalam ke peribadian saya.

Dan mungkin juga perangai saya yang satu ini sebenarnya terhasil atas sebab tidak ada rakan yang memahami saya. Sikap saya yang angkuh dan suka kebebasan sedikit atau banyak menjengkelkan orang kebanyakkan. Ya, itulah yang paling sesuai diakui. hehe

Hingga saya beruntung mempunyai kakak yang hebat seperti kekanda Fairuz. Dia seorang yang sangat hebat. dilahirkan sebagai anak sulung bukanlah perkara yang mudah. Kakak saya punyai sifat yang keras, tidak mudah beralah, dan sangat penyayang. Walau pada asalnya kami sering bertelagah sewaktu kecil, namun itu sudah lama diatasi dengan sikap matang keturunan Foo. Sikap tanggunjawabnya terhadap adik-adik menebal sehinggakan dia banyak perhabisi wang yang cukup lebih untuk saya. Sungguhnya saya cukup beruntung. Jikalau tiada kasih juga, pemberiannya sudah mencukupi lebih dari kekasih-kekasih terdahulu. (mungkin yang ini saya nampak sedikit mata kebendaan)

Dan adik bongsu perempuan saya, adinda Nadia. Terangnya, nadia banyak mewarisi sifat kedua kakak nya, nadia ini merupakan penyimpan rahsia yang hebat. Punyai hati yang tulus dan mudah tersentuh membuatkan kami senang bersama diwaktu susah. Yang pasti, Kakak kami akan memberi sokongan yang kuat sewaktu kami dalam kesusahan.

Tadinya kami semua berkumpul diruangan McDonal menceritakan perihal-perihal lalu yang melucukan. Adanya nadia berbicara tentang obsessionnya pada seseorang lelaki. Saya juga turut memperihalkan kisah kasih saya bersama jerdi. Dulunya sewaktu belum bertegur sapa, kerana ingin mengingati dimana saya boleh bertemu dengannya, saya menyediakan jadual perjalanan harian jerdi. haha. Kak Fairuz memperihalkan bahawa hal itu sungguh extreme. Tapi itu dahulu :)

Saya kata, itu angau namanya, kerana terlalu meminati seseorang yang mungkin tidak boleh dimiliki, kita akan jadi tidak keruan dan senyum berseorangan mengenang masa indah zaman muda :)

Yang tersisa kini adalah kenangan manis, kisah kaseh di sekolah. Namun saya bahagia dengan apa yang saya ada sekarang ini. Syukur kehadrat Ilahi.. Alhamdulillah..

......................................... 
Sometimes its funny when how much u give your heart to them, they question what malay people called as kesetiaan. and in the end i was the one who feel betrayed. Going back to old flame is so out of the question. Totally, preposterously unacceptable.  

Wednesday, July 6, 2011

Gembira

Kerana hari berlalu dengan mudah, saya tidak mampu menahan sebak.

Untuk kasih sayang..

Terdahulu saya punyai seorang yang sangat saya kasihi, rasa saya, menakhlukinya merupakan kemenangan yang gagah buat saya. Hari kian berlalu saya menganggapnya satu kisah cinta yang asyik, hinggakan dia mengkhianati sehingga saya jatuh sebak saban hari tidak lalu makan, tidur tetap menangis.

Pada waktu itu saya fikir, tidak kira bagaimana cara, harus saya kejar dia. Kununnya atas dasar cinta semata, saya meracau seperti orang minyak kerana berita sedih itu.

Hingga satu ketika, saya tertanya sama ayah, " Ayah, bagaimana untuk gembira?" kerana buat saya sudah tiada makna gembira ketika itu. Hati saya seperti kosong. Ayah menjawab jawapan yang selamat, "Dengan menyerah diri kepada Allah swt"..Hati saya tenang..

Hari berganti silih, saya bertukar pasangan seperti menukar produk muka yang murah dan adanya yang mahal. Semua memberi cinta tulus, namun saya ingkar. Adanya saya mengikut kehendak kesenangan. Saya terus mencari rasa cinta itu sehingga bertemu yang ini.

Saya tahu cerita pertama akan membacakan cerita gembira  yang ini, cuma apa yang boleh dipesan, haruslah awak bercinta dengan baik, kerana akan tersia-lah harga titisan air mata dan rasa hancur hati. Namun kini saya bersenang, jangan risau :).

Cerita kedua punyai rasa hormat, walaupun ceritanya tidak seromantis kisah cinta yang lain, cuma ianya lain. Rasanya tidak perlu saya perihalkan ketulusan saya terhadap yang kedua. Pastinya yang lain akan berasa kurang senang. Cinta dan hormat membuatkan saya menyemat dihati untuk bersama mengharungi hari-hari tua  bahagia.

Sepertinya saya membayangi untuk berjalan ditaman bersamanya dan anak-anak, membeli sayuran kegemarannya di pasar bersama, berkemas rumah semasa hari raya bersama, memasakkan makanan kegemarannya, mecari uban sewaktu usia sudah lanjut, berjalan berpimpin sambil memakai jersi Arsenal sewaktu sudah tua kelak, meminta tolong mengurut tulang belakang saya, merapikan rambutnya supaya kekal terpacak, tertawa riang melihat kucing kami yang besar membuncit, bersama menonton bola sambil memakan pisang goreng, bersama menyapu bedak ke muka anak-anak, bercerita tentang kehebatannya kepada anak-anak, bersama tertanya perihal anak-anak sewaktu mengambil kad kemajuan anak-anak, dan  bersama tersenyum mengenang rasa kasih.

Namun, cinta manusia ada batasnya, kadang-kadang ia diatas, dan ada tarikh akhirnya. Tiada sedikit rasa untuk rasa menyalahkan lelaki, kerana Allah swt menjadikan lelaki itu sempurna untuk saya. Cuma, saya adalah tidak sempurna untuknya.

Walau rasa sebak maha tebal, tiada perkataan yang boleh diberi untuk menyatakan niat untuk memohon maaf. Adanya kesusahan kamu tidak dapat saya atasi, cuma adanya boleh diiringkan dengan air mata yang banyak. Hanya itu.

Adanya akal untuk menafsir namun pada kamu saya buntu kerana terlalu sayang sehingga saya hilang. Mungkin awak akan berasa gembira dengan mansuhnya saya.. Hanya itu yang termampu, kerana adanya saya  adalah beban.

Tidak perlu diperbahas betapa pedih dan sedih. Namun tidak usah terganggu. Saya cuma harus pejamkan mata, seperti sedang berbaring di tengah padang lapangan terbang yang luas, berlari-lari riang sambil mengutip bunga dendelion , menenung awan dan meniup dendelion itu.., begitulah perginya cinta-cinta saya dalam hati, terbang mengikut setiap dedebu dendelion.

Semuga dedebu itu subur mekar tanpa saya disisi.. Saya sangat cintakan awak.. cuma ...(awak tahu apa yang saya ingin sampaikan). Semuga awak terbang tinggi bersama harapan saya..

flyyy baby.. please fly away....

Sekian..

Friday, July 1, 2011

Wish List

"As the wind blows in my ears, whisper unnamed melody.. remind me of warm fuzzy felling when my old folks cuddle me.. and I closed my eyes and my mind started to sing the picture of us"
I love you both, Sara..

......................................................

Terbitnya fajar diawal pagi ini teringat akan tugas harian yang perlu dilaksana, tepat jam 5.50 pagi, telefon bimbit berbunyi menanda sudah perlu bangkit. Dimulakan hari dengan senaman ringan, melihat pesanan-pesanan ringkas langsung ke kamar mandi.

Hari kerjaan bukanlah hari yang senang, mahupun hari ini orang atasan bercuti, namun tersedia kerjaan yang agak mustahil untuk terlaksana. Namun tetap positif. :)

Ya, hari ini merupakan hari pertama bulan Julai, bulan kelahiran saya. Sebagai wanita normal yang hidup di bumi yang indah ini, sudah tentulah saya punyai hajat untuk tertunai. Saya mahukan sambutan besar-besaran yang grand sekali. Saya mahukan "surprise party" yang dipenuhi belon yang warna warni, lampu neon yang memancar serta bunga api yang meletus-letus diruang udara sambil semuanya berteriak SELAMAT ULANG TAHUN SARAHHHH!! dan ternyayikan birthday song untuk saya.

Sungguhnya yang diatas itu bohong. haha..

.....................................................................

Teringat akan suatu ketika sekitar ulang tahun saya yang lalu. Waktu itu rasa cinta sangat menebal, tepat jam 12 malam, teman lelaki saya menalipon, memperihalkan tentang selamat ulang tahun. Sudah tentulah sekitar jam 12, saya sudah tidur, namun memikirkan teman lelaki mungkin bakal datang,, saya bersiap wangi-wangian, kiranya ada surprise untuk saya. haha

Dilanjutkan kisah, teman menalipon, katanya, " Happy Birthday Sara.. bla bla bla..sudah tidur? sedang buat apa? ,, Saya berkata " saya tidak boleh tidur, sakit dada,, kata saya. bla bla

Disuatu sudut perbualan dia berkata " Sara, adakah kamu menunggu saya untuk berada dihadapan rumah kamu dengan menggendong anak patung yang besar, sebagai surprise untuk birthday kamu?..

Saya terkedu kerana seperti yang dikatakan, saya mengharap yang itulah..dalam fikiran saya..

Tapi jawapannya " Ehhh, mana mungkin saya menunggu kamu sewaktu hari sudah larut malam, ( ketawa menahan sedih) Hahaha

Namun yang lepas sudah tidak elok diperbincang cuma kadang-kala rasa tertampar atas ingatan itu :)

Walaupun itu, saya tetap punyai hajat untuk hari kelahiran saya. Harap-harap saya bakal menerimanya satu hari nanti..


  • TV LCD samsung
TV ini adalah untuk ayah saya yang amat saya sayangi ..Insyallah ayah, sara akan usahakan :)

  • Jam Guess
Walaupun jam ini tidak menepati cita rasa saya, saya mahukannya untuk umi yang saya cintai. (umi tunggu sara belikan jam mahal okey? )

  • I-pad
Mahunya Kak Fair punyai wang yang banyak, namun saya berhajat yang ini untuknya.

  • NIKE sport shoes

I want this for my precious brother Rafie..dah la rafi, buang je la kasut dah koyak tu..

  • Camera DSLR
Even though she always destroy all the electronic gadget around her, I still want this for my baby sister, Nady



  • Supra (who ever give this shoes this name must be mentally disturbed)
Syaikh seorang yang mata barangan, ini untuk kamu. 


dan akhirnya,,,

I just need one thing for my birthday, ..

Happy Birthday Sara..

Tuesday, April 19, 2011

The very small things..

As i looked back in life, you know, what could be things that possibly makes me smile happily with a clear heart.
My childhood, is rather quite scary. Not to mention, there is time where i am near, indeed very near to death.

Setitik tolak dari sini, saya berasa sungguh senang kerana sedang berada disamping bersama orang yang menyayangi. Sungguhnya hidup kami tidak sesempurna raja, namun saya senang, senang sekali.

Sebentar tadi saya bersiar-siar bersama umi, dan ayah, perkara yang selalu dilakukan oleh kebanyakannya namun hati saya berasa girang. Walhal perlu mendengar umi dan ayah mengadukan perkara yang kecil seperti ayah- kesan ubat membuatnya lapar dan umi- membicarakan soal biskut yang hendak dibeli untuk teman-teman, buat saya tersenyum.

Melihat dari belakang nan jauh umi dan ayah berjalan berdua,berbicara membuatkan saya tersenyum. Ya, hal yang sebegitu kecil membuat saya tersenyum.

Mendengar syaikh(adik) mempersoal bagaimana untuk meluruskan rambut dan melebatkan bulu keningnya, ya perkara sekecil itu membuat saya tersenyum. (syaikh adalah seorang lelaki tulen).

Melihat rafie (adik) mengadu lapar walhal nasi sudah tersedia juga membuat saya tersenyum. Melihat atuk bercakap tanpa henti hanya disebabkan lauk yang tidak cukup turut sama.

Terkenang nadia yang sewaktu kecil gemar bernyayi dihadapan cermin seorang diri dan melihat kak fair begitu gembira hanya dengan dapat membeli sepasang kasut juga membuat saya tersenyum. Ya perkara kecil semacam itu.

Dan juga pabila burujerdi tersenyum, dan ajukkan -tapi apa lagi sarah? ya, hal semacam itulah yang buat saya tersenyum.

Walau kadangnya ada yang menyedihkan hati namun akhirnya semuannya adalah satu bermakna, kerana mereka adalah yang saya sayang.



ya,perkara kecil yang semacam itu.. :)

Monday, April 18, 2011

Free

Memang dalam hidup, kita diciptakan untuk sesuatu tujuan atau sebahagian dari kita mungkin pelbagai tujuan. siapa yang tahu?
dan masing-masing memiliki keinginan mereka sendiri dan punyai senarai untuk semua hal yang mereka ingin lakukan dalam hidup. Tapi sebenarnya, hidup adalah singkat untuk bahkan mempertimbangkan semua hal menjadi mungkin untuk dilakukan seperti yang dirancang.

Sebagai seorang muslim saya dibatasi oleh kebenaran, yang ada dapat menjadi salah satu kehidupan di sini, dan kehidupan yang lain akan-hanya Allah swt yang tahu.

Kerana kita hanya memiliki sekitar membiarkan katakan 80 tahun kebanyakan,  apa yang mungkin boleh dilakukan? Walaupun banyak hal yang kita ingin capai, kita harus cukup pintar untuk menjadi selektif-PRIORITIZING.

Beberapa dari kita sehingga mungkin menyukai selepas kekayaan dan kemasyhuran, tapi pada akhir hari, apakah itu bahkan layak? Maksud saya dalam erti anda sendiri berdarah mengorbankan masa anda untuk itu dan benar-benar lupa tentang apa yang penting bagi anda paling- KELUARGA.

Hal ini difahami bahawa setiap individu mempunyai hak ke atas kehidupan mereka sendiri, tetapi bagi saya hanya sampah disesuatu untuk kepentingan kita sendiri, itulah yang kita yang disebut-egois. Kerana pada akhirnya, perbuatan yang kita lakukan untuk lain adalah apa yang akan menempatkan markah lebih(-seperti yang dikatakan rakan saya sekelas)dalam akaun kita.

Pensyarah saya pernah menyampaikan kepada saya bahawa untuk membantu orang lain anda harus membantu diri anda terlebih dahulu. Tapi membantu diri anda sepanjang waktu tidak diterapkan dalam situasi ini. Ini tidak bekerja seperti itu. Hanya saja tidak.

Sebenarnya, tiada ada hal seperti kebebasan mutlak. kerana kita berhutang hidup kita kepada Allah swt, yang maha murah hati dan maha agung.



see now the topic of the day is -sila google translate to english 

Saturday, April 16, 2011

Polis

Jangan bergerak!

Baik anda menyerah, kalau tidak kami tembak!!!


bang bang bang!!!


(mati)




Wednesday, April 13, 2011

Beauty

If you had read my previous post, pastinya semua boleh reckon that I'm indeed very particular and obsessed with freedom. absolute freedom i suppose.

Adanya saya sebagai wanita muslim pasti ada pengahadangnya. Itulah yang membuatkan manusia itu menjadi sebenar manusia. Bukan iblis ataupun monster.  Kita punya tatacara hidup yang sempurna.

Regardless boundaries as a muslimah, lets now focus on the legal aspect of freedom. There are financial freedom, love freedom, beauty freedom and etc. Those 3 that i'd stated is the one that i always wanted to achieve.

Kerana adanya saya seorang yang kurang ambil berat tentang wang, sepertinya saya dilahirkan untuk menjadi seorang yang bebas dari struktur keewangan. Ambillah sebanyak mana, saya tidak begitu berkira tentang wang. mahunya saya adalah posisi sama seperti akauntant, tapi untuk menjadi berhati-hati itu kurang tepatnya.   Mungkinnya juga kerana sudah diperbiasa sejak kecil untuk memperoleh segala. Terutama makanan yang enak. haha sungguh seronok.

Keduanya, saya sememangnya tidak suka disekat tentang kebebasan dari mencintai. Tidak kisahlah mencinta sesiapa, dimana, bagaimana, kenapa.. itu bukan soalan yang enak. Jika saya mahu mencinta, saya akan lakukan. Jika itu termasuk menggadai nyawa, ya tetap dilakukan. Contohnya, saya mencintai charlie (kucing saya) adanya saya alah kepada kucing, namun itu bukan satu sebab yang kukuh untuk tidak menyayanginya.( sila jangan report pada ayah) haha.

Dan yang terutama, kebebasan dalam menjadi cantik. Definition of beauty is very subjective. I would say that the word implies most to beauty would be freedom. Beauty is effortless, satunya tidak perlu bersusah payah untuk berhias jika benar cantik. Itulah yang saya mahu kecapi. Jika perlu bersiar-siar, tidak perlu memperkena sebarang solekan, memakai yang indah-indah. sudah adanya yang asli itu cantik belaka. Ya itulah yang mahu dikecapi. Kadangnya saya memperbelanja bagi memenuhi kehendak yang ini, namun hasilnya belum cukup elok.



Oleh itu, Sama-sama kita berdoa untuk menjadi bebas. Ayuh terbang!