Thursday, March 31, 2011

Cita-cita saya (my ambition)

This topic is rather corny than ever before. But as we move along, you'll find it rather true, well based on my experience of course. :D

Asalnya semenjak kecil, masing sudah punyai niat ; apakah kerjanya sewaktu besar nanti. Ya semestinya jawapan semuanya yang hebat belaka; majistret, angkasawan, doktor, polis, akauntant (sungguh jarang anak kecil mau yang ini) dan sebagainya.

Seansurnya usia dipertengahan, akal sudah mula membiak dan banyak anasir luar sudah lolos ke dalam fikiran anak yang dahulunya sangat lurus dan tegak. Hasilnya, sudah ada yang mahu jadi tukang nyayiyan (mesti la mahu jadi terkenal), ada yang mahu jadi ahli politik (tentulah ganjarannya cuukup besar) dan juga bermacam-macam perkerjaan. Namun ada yang masih kekal dengan cita-cita sewaktu kecil. Cukup tidak bersalah.

Namun, tidak semua yang direncana berpihak pada kita, semuanya ketentuan Allah hu Rabbi, ada yang berjaya dan juga ada yang kecundang. Contohnya, saya yang sepatutnya menjadi doktor, sudah beralih menjadi akauntant. Yang lebih lucu, sehabisnya miliki ijazah profesional, jurusan itu bukan yang akan saya pilih. Tapi saya memilih untuk kembali ke asal, iaitu sebagai seorang polis.

Ya sudah tentulah menjadi polis, kerana tidak bolehkan saya untuk menjadi superman. Saya sebagai kelahiran manusia tidak boleh terbang dan mengeluarkan laser merah dari mata. Sungguh hebat.

Memangnya saya seorang wanita yang stabil, namun seseorang itu harus berkorban demi memperbetulkan polisi yang tidak telus. Jika seumur hidup perlu dikorbankan, biarlah. Saya sudah puas hidup dengan hanya mementingkan hak peribadi. Sekali ini biarlah keadaan diperbetulkan.

Mungkin yang lain boleh turut berfikiran yang sama. Dengan itu hidup sesudah mati akan lebih bermakna..



 ingin popular seperti saya? HAHA

Wednesday, March 30, 2011

Kontroversi..

My father always tells me that a person is powerful enough when he or she managed to control his or her emotion well.  

Emotion plays a very important role in our life. Emotions what triggers each and every movement of human being. That is why one is powerful when they able to manipulate it wisely.

Adanya dilahirkan dengan anugerah untuk mengawal emosinya sendiri dan juga membaca emosi orangnya yang lain. Sememangnya kawalan emosi ini boleh diperlajari dan ianya juga boleh diaturkan pada yang lain. Itulah sebab kewujudan ilmu "psychology" kata barat, dan ilmu "mengoda" kata saya.

Ada yang tidak dapat mengawalnya sehingga menamatkan riwayat kehidupannya sendiri. Saya sendiri tidak meragui apakah sebab kelanjutan perkara itu, walhal apanya bila ada kesulitan yang terlampau ianya terlihat sebagai satu penyelesaian. Namun itu adalah cakapan orang tidak beragama, kata nenek. Tapi bila difikir, bagaimana mampu seseorang itu mampu menangung sakit kematian sebelum waktunya walhal saya yang gemar bersparing ini juga tidak mampu menanggung kesakitan yang tidak seberapa.

Emosi kadangnya menyebabkan kita kehilangan orang yang tersayang, menyebabkan kita kehilangan sesuatu yang berharga, menyebabkan kita kehilangan perkerjaan sumber rezeki yang satu.

Kebolehan mengawal emosi juga mendatangkan banyak perkara yang hebat. Tidak perlu saya nyatakan disini kerana ianya adalah rahsia saya dan superman.

Emosi juga boleh menjual. Tidak percaya? Buktinya, jika kamu lihat blog yang memaparkan tajuk-tajuk hangat dan kontroversi dan blog yang memaparkan tentang alam sekitar, mana yang manarik minat?
Sila jawab ya :)

Yang saya terfikir kadangnya, ada yang sanggup mengaibkan yang lain untuk menonjolkan kekontroversian dan meningkatkan kadar kepopularan. Adakah jika popular mereka akan berasa tenang? gembira? Diekori beberapa sociopath bukanlah satu yang menyenangkan. percayalah. Dengan popular itu tidak akan membantu kamu peroleh hidup yang aman. Adakah kamu mampu hidup jika tidak dapat berjalan sendirian ditaman, bermain dengan anak kecil dan rerama yang berterbangan, bermain buaian sewaktu orang tiada memganggu sambil bernyayi riang.. mampukah kamu? saya tidak.

Oleh itu, marilah kita bersama-sama mengawal emosi.dan menjauhi faktor kontroversi yang tidak sihat dimata yang iklas :)


^salah satu cara mengawal emosi.

Sunday, March 27, 2011

what motivates you?

As I go along and watched all sorts of people in ma life, theres something lingers in my head. Disable people, old people, not-so-pretty people, poor people, heart-broken people.. how do they survived?what makes them happy? what encouraged them to stay alive? I dont mean it in a bad manner. I just need to know the answer.

Mungkin saya berada ditengah. tidak cacat tapi tidak sempurna, tidak tua namun tidak muda, tidak hodoh namun tidak juga cantik, tidak miskin tapi tidak pula kaya raya, tidak patah hati namun hati tidak lah segirang mana.

Rasanya terlalu banyak beban yang perlu ditanggung dalam kehidupan. Bukan seperti anak-anak kecik yang bergumbira sehabisnya tamat waktu persekolahan. Yang terfikir hanya rehat dan makan dan bermain. Zaman yang saya alami sekarang bukanlah zaman kemuncak kegembiraan walhal kata orang zaman semacam saya la waktu untuk menikmati arti hidup yang segembiranya.

Jika saya yang sedang-sedang ini tidak segembira mana, bagaimana yang lagi parah? Setiap kali bangun dari tidur, apakah yang membuatkan mereka ingin terus mara dan berjaya? Saya lihat orang yang di umur pertengahan sibuk berkerja, berkerja dan berkerja. Apakah hanya itu maksud hidup? Hinggakan setiap hari pulang ke rumah dengan air muka yang sungguh tidak bersinar dan berlanjutan sampai ke tua? sungguh tidak bermakna.

Mungkin saya masih mencari makna hidup sebenar, cuma ada saya amatlah berasa gembira bila ada bersama keluarga. Dalam keadaan aman sempurna, masing-masing menceritakan perihal lucu masa lampau. Kadang kala terfikir sampai bilakah ianya boleh bertahan? adakah saya akan mampu terus hidup untuk membahagiakan kedua orang tua?

Terasa seakan ilmu-ilmu dunia menjauhkan diri tentang ilmu-ilmu akhirat. sudah terlalu jauh hingga terlupa apa arti hidup dan kegembiraan.


*salah satu faktor kegembiraan saya. hanya dia yang tidak sadar..

ok mungkin tulisan kali ini sangat celaru. maaf.

Sunday, March 20, 2011

Silence


Saat kata-kata tidak lagi bermakna.
Saat kata-kata itu boleh menyakitin.
Saat kata-kata itu hanya melanjutkan salah sangka
Saat semuanya sudah mati dan kosong.
Senyap.

.It's broken and can never be fixed.

Tuesday, March 15, 2011

Happiness..

now we're drifting away..

hari ini bukan merupakan hari yang sibuk kerana yang ada cuma satu kuliah. Tapi seawal jam 9 malam, saya sudah naik ke kamar untuk lelapan mata.

adanya esok kuiz dua perkara. perkara ini bukanlah satu yang mencabar emosi kerana saya memang tidak gemar mengulang kaji  Namun setelah dipersoal seperdua persoalan dari teman saya berpikir, bukan kah saya belum mengulang kaji? mengapa perlu ditanyakan sama saya? saya pikir.

Dan ianya membakar emosi pabila teman mengatakan saya perlu berusaha, bukan hanya menggunakan nikmat akal yang ada. Dia benar, namun katanya mencetus kegusaran dihati.

Saya sememangnya membutuhkan teman untuk berbicara, teman untuk mencari idea untuk menjadi senang. Kerana saya bukanlah seorang yang boleh dipaksa. mahu mogok akhirnya.

Terus terang saya katakan, jika ingin score dalam apa mata pelajaran skalipun, apa yang diperlukan hanyalah HAPPINESS. Kata-kata paksaan dan cabaran dari semua pihak tidak dapat membangkitkan rasa ingin berjaya pada diri saya. Percayalah.

Kegembiraan membuatkan saya rasa sangat bertenaga walau pada dasarnya dan genetiknya saya kurang dari segi itu. Kegembiraan juga membuatkan saya iklas dalam membuat  apa adanya. Namun bukan dengan paksaan.

Saya tidak pernah sejelas ini, namun dihati terasa amat sedih dengan gerak pikir orang. Ia faktor besar yang membuatkan saya lari dari dunia nyata kadangnya. Terutamanya sekarang, apa yang diperlukan hanyalah seorang teman, tapi tiada.

Ya tentulah. Sudah jam 4 pagi. Saya hanya memikirkan diri sendiri jika saya nyatakan ini salah teman-teman.
Hidup semakin kurang bernyawa tanpa makna dan keinginan yang utuh.



mungkin disini kurangnya diri.

Monday, March 14, 2011

Hyper tension

Dianggaran kurang sebulan, perperiksaan final akan dimulai. Seronok bukan? Haha
Ya, ianya menakutkan jika masih banyak yang belum selesai.

Seperti semesta-semesta sebelumnya, pasti sesaat dua merasakan tekanan yang amat hingga saya memilih untuk bersendiri. Tentunya ia bukan suatu yang elok diperlakuin, namun hanya keperbatasan itulah yang membuat saya bangkit kembali.

Jika hanya memikirkan diri, saya rasa tiada salah jika saya ingin pergi ke sebuah pulau, dan berkerja sebagai ikan? itulah yang paling menyenangkan.. memakai kasut itik dan berenang-renang ke dasar lautan bersama teman-teman.

Namun kerana telah bertanggungjawab atas yang melahir dan memperbesarkan diri serta yang terulung Allah s.w.t, itu harus di padam dalam coretan kehendak hati. Mahunya lagi, semalam telah meledak berita kelolosan nuklear di Jepun. (Flashback perang dunia ke 2)

Bagaimanakah ingin bersenang-senang di dalam lautan jika yang tertinggal hanya racun yang merosak kesegenap tubuh? Tiada cukupkah racun yang tersedia? Begitu senang manusia menconteng kesempurnaan alam. Bukankah alam itu harta temurun kita?

Cuba bayangi awan yang gelap gelita seperti tiada mataharinya, guruh kilat sentiasa tersedia, suhu dunia yang dikawal manusia? Segala yang asli sudah lenyap sama. Mungkinkah kita bernafas dan merasa senang?
Sedangkan yang sekarang sudah mendatangkan hyper tensi, perlukah memburukannya?

Sememang dimulai di kampus lagi, sikap tidak teraturan sudah terlihat. Rasanya tidak susah untuk membuang sarap ditempatnya. Katanya itu kerjaan ganerator? kerana sekarang generetor multitasking, kamar mandi sungguh celaru kerna terlalu kesuntukan masa untuk memperkemas. Kenapa kesuntukan? ya tentulah membersihkan bilih darjah yang penuh dengan sarap bukan?

Saya bukan seorang yang tersusun, juga terlalu pengemas. Namun perlu diutama, tempat awam bukan milik sendiri, jadi perlu dijaga. Jika ingin memyepah-nyepah, sila lakukan ditempat kamu sendiri.

pesanan dari mother earth: Selamatkan kami..kerna pabila dunia sudah habis, superman juga tidak boleh menyelamat.

Sunday, March 13, 2011

cinta sejati..

Love is something so sacred yet so evil..

Pastinya saya ada rasa cinta yang ulung, tidak cukup rasanya jikalau ingin dibandingkan rasa cinta atas segala nyawa yang ada.

Cinta pada ilahi, pada kedua yang melahir dan membesarkann, cinta pada yang sedarah dan cinta pada si bintang  yang satu. Hadirnya bintang itu seakan satu cahaya yang menyinar seluruh semesta. Kiranya ditaruk obor-obor kebencian, pasti dapat di nyah dengan seketika.

Kadang kala yang terlihat itu tiada betulnya, yang terkata itu hanya tuturan tanpa pikir. Sesungguhnya hidup semua orang tidaklah serupa mana. Pasti ada yang lebih dan ada jua kurangnya. Lahirnya saya mungkin terlalu banyak kurang namun tidak mampu rasanya untuk mempersoal kenapa.

Jika seorang perempuan itu separuh dari lelaki, namun saya hanya separuh dari wanita.
Jika seorang itu dapat melihat yang nyata, saya pula mampu melihat yang sebaliknya.
Jika seorang itu mampu ketawa namun saya hanya mampu melihat yang sedih.
Jika seorang itu senang dengan kata-kata yang biasa, saya hanya tersiksa dengan kata-kata yang dibicara akal yang lain.

Ramai selalu mempersoal mengapakah saya begitu serong dan prejudis? Namun pernahkan kamu berada di tempat saya berdiri? Salah kah saya membicarakan benda yang seakan benar yang sememangnya benar?

Hidup bergantungan dengan ubatan semata bukan lah sesuatu yang mewah. Ianya beban seakan kamu tidak akan mampu pernah berasa bebas, Namun pernahkan kamu pikir akan kesan sampingnya?
Tidak bukan? kerna kamu hanya fikir semua hanya dongeng semata.

Sudah saya nyatakan terlalu banyak kali saya tidak sama dengan yang sempurna, Terlalu banyak cacat celanya, Kenapa tiada percaya?

Atas dasar cinta yang agung, saya tidak mungkin berbohong yang kesedihan keterlaluan meranapkan masa-masa cintanya cinta pada si bintang, tidak mungkin hilang walau sudah tertinggal jauh.

Namun, perlunya diteruskan kecintaan ini demi tanggungjawab, sesungguhnya masa akan membataskan segala kesedihan.