Monday, March 14, 2011

Hyper tension

Dianggaran kurang sebulan, perperiksaan final akan dimulai. Seronok bukan? Haha
Ya, ianya menakutkan jika masih banyak yang belum selesai.

Seperti semesta-semesta sebelumnya, pasti sesaat dua merasakan tekanan yang amat hingga saya memilih untuk bersendiri. Tentunya ia bukan suatu yang elok diperlakuin, namun hanya keperbatasan itulah yang membuat saya bangkit kembali.

Jika hanya memikirkan diri, saya rasa tiada salah jika saya ingin pergi ke sebuah pulau, dan berkerja sebagai ikan? itulah yang paling menyenangkan.. memakai kasut itik dan berenang-renang ke dasar lautan bersama teman-teman.

Namun kerana telah bertanggungjawab atas yang melahir dan memperbesarkan diri serta yang terulung Allah s.w.t, itu harus di padam dalam coretan kehendak hati. Mahunya lagi, semalam telah meledak berita kelolosan nuklear di Jepun. (Flashback perang dunia ke 2)

Bagaimanakah ingin bersenang-senang di dalam lautan jika yang tertinggal hanya racun yang merosak kesegenap tubuh? Tiada cukupkah racun yang tersedia? Begitu senang manusia menconteng kesempurnaan alam. Bukankah alam itu harta temurun kita?

Cuba bayangi awan yang gelap gelita seperti tiada mataharinya, guruh kilat sentiasa tersedia, suhu dunia yang dikawal manusia? Segala yang asli sudah lenyap sama. Mungkinkah kita bernafas dan merasa senang?
Sedangkan yang sekarang sudah mendatangkan hyper tensi, perlukah memburukannya?

Sememang dimulai di kampus lagi, sikap tidak teraturan sudah terlihat. Rasanya tidak susah untuk membuang sarap ditempatnya. Katanya itu kerjaan ganerator? kerana sekarang generetor multitasking, kamar mandi sungguh celaru kerna terlalu kesuntukan masa untuk memperkemas. Kenapa kesuntukan? ya tentulah membersihkan bilih darjah yang penuh dengan sarap bukan?

Saya bukan seorang yang tersusun, juga terlalu pengemas. Namun perlu diutama, tempat awam bukan milik sendiri, jadi perlu dijaga. Jika ingin memyepah-nyepah, sila lakukan ditempat kamu sendiri.

pesanan dari mother earth: Selamatkan kami..kerna pabila dunia sudah habis, superman juga tidak boleh menyelamat.

No comments:

Post a Comment