Sunday, July 10, 2011

Sisters..

I have 5 siblings in total. I am blessed with two beautiful sisters and two handsome brother. Each and everyone of them have their own unique way to deliver themselves. I am just so greathearted and can never thankful enough to have them in ma life.

Sejujurnya saya katakan, perkara terindah merupakan berpeleseran bersama sisters saya. Walaunya, sudah lebih dari 20 tahun saya bersama mereka, namun erti jemu itu tidak pernah terbit pada akal fikiran saya yang agak genius ini. haha

Katanya Kakak sulung saya, saya perangainya seperti princess, kuat belanja, sangat sombong, hanya mahu bercampur gaul sama keluarga terdekat, tidak bersama orang luar katanya. Mungkin nama Sarah itu sudah masuk dalam ke peribadian saya.

Dan mungkin juga perangai saya yang satu ini sebenarnya terhasil atas sebab tidak ada rakan yang memahami saya. Sikap saya yang angkuh dan suka kebebasan sedikit atau banyak menjengkelkan orang kebanyakkan. Ya, itulah yang paling sesuai diakui. hehe

Hingga saya beruntung mempunyai kakak yang hebat seperti kekanda Fairuz. Dia seorang yang sangat hebat. dilahirkan sebagai anak sulung bukanlah perkara yang mudah. Kakak saya punyai sifat yang keras, tidak mudah beralah, dan sangat penyayang. Walau pada asalnya kami sering bertelagah sewaktu kecil, namun itu sudah lama diatasi dengan sikap matang keturunan Foo. Sikap tanggunjawabnya terhadap adik-adik menebal sehinggakan dia banyak perhabisi wang yang cukup lebih untuk saya. Sungguhnya saya cukup beruntung. Jikalau tiada kasih juga, pemberiannya sudah mencukupi lebih dari kekasih-kekasih terdahulu. (mungkin yang ini saya nampak sedikit mata kebendaan)

Dan adik bongsu perempuan saya, adinda Nadia. Terangnya, nadia banyak mewarisi sifat kedua kakak nya, nadia ini merupakan penyimpan rahsia yang hebat. Punyai hati yang tulus dan mudah tersentuh membuatkan kami senang bersama diwaktu susah. Yang pasti, Kakak kami akan memberi sokongan yang kuat sewaktu kami dalam kesusahan.

Tadinya kami semua berkumpul diruangan McDonal menceritakan perihal-perihal lalu yang melucukan. Adanya nadia berbicara tentang obsessionnya pada seseorang lelaki. Saya juga turut memperihalkan kisah kasih saya bersama jerdi. Dulunya sewaktu belum bertegur sapa, kerana ingin mengingati dimana saya boleh bertemu dengannya, saya menyediakan jadual perjalanan harian jerdi. haha. Kak Fairuz memperihalkan bahawa hal itu sungguh extreme. Tapi itu dahulu :)

Saya kata, itu angau namanya, kerana terlalu meminati seseorang yang mungkin tidak boleh dimiliki, kita akan jadi tidak keruan dan senyum berseorangan mengenang masa indah zaman muda :)

Yang tersisa kini adalah kenangan manis, kisah kaseh di sekolah. Namun saya bahagia dengan apa yang saya ada sekarang ini. Syukur kehadrat Ilahi.. Alhamdulillah..

......................................... 
Sometimes its funny when how much u give your heart to them, they question what malay people called as kesetiaan. and in the end i was the one who feel betrayed. Going back to old flame is so out of the question. Totally, preposterously unacceptable.  

No comments:

Post a Comment