Tuesday, September 20, 2011

Halimunan

Its been a hectic day, hectic week. September seems like a long month indeed. Well, its Syawal, and food is my biggest temptation right now. Been eating a lot, gained weight, loosed some, gained back some. Unstable. Sekian, a brief talk bout my current situation.

Di pada masa yang sibuk, saya berkenalan dengan semakin ramai teman, semakin ramai, ramai dan ramai. Kadangnya saya fikir, saya ini social freak apa? rambang mata? atau hanya seorang yang gemar mencari perhatian walaupun yang saya lakukan hanya duduk ditengah ramai sambil berdiam diri.

Di tengah itu saya merasa letih, sebetulnya bukan ini yang saya mahukan. Saya cuma mahukan hubungan yang terjamin, tiada risiko, dimana baru kini kian sedarnya bahawa, komited itu bukanlah saya. Apabila sebuah hubungan itu terusan terbitnya keseriusan yang menebal, i just bailed. I just freak out.

Pada mana itu, bila umur semakin langsung, saya perlu mengerti tentang harusnya sifat tanggungjawab terhadap agama, keluarga, bangsa, dan negara. Namun dimana perlu saya dahulukan? Terlalu tinggi impian sehingga saya perlu mengorbankan salah satu kerana kelekaan saya diwaktu masih mentah. Tentunya yang akan saya korbankan itu bukan agama dan keluarga.

Saya tidak layak lagi menjadi halimunan, kerana hidup adalah sekali. Pada saat-saat sukar ini, terkenang kembali teman-teman yang pernah membahagiakan saya. And again, saya buat kesilapan yang berulang.
and i know, some of you think that saya hanya menganggap awak hanyalah titik kecil dalam hidup saya. Ianya bukan.

Teringat saya kepada seorang yang pernah hadir dalam kisah cinta. Seorang yang sederhana, tentunya lebih muda.(okey,okey jauh lebih muda) haha. Awal pertemuan kami hanyalah seperti orang kebiasaan, tiada tanda-tanda seperti novel cinta melayu classic. #okeyinisudalebey.

The very first time we spoke to each other, he was shaking. I noticed that, but that moment should be kept as a sweet moment. Indeed, deep inside, I know he adored me so. and that was special.

I went on living as I have no idea regardless his feeling.  but as time goes by, as i switch companionS, he just stayed there and wait. and that was special too.

Bila tiba mana, mungkin saya terlihat kebaikan hatinya, tulus, saya bertanya tentang hati. And we had something sacred. Something yang mana tidak mungkin kebanyakan lelaki melihat saya dari sudut itu. Something yang tenang. Dan kerana itu, kami tersenyum.

Sejujurnya, hadirnya dia itu menyentuh hati kecil. Walau mana kadang orang-orang menekankan saya ini ramai  yang ada, tapi itu bukan lah yang saya perlukan. Tapi kesilapannya, saat sudah rela melepaskan karakter tidak sopan saya itu untuk melangsungkan hidup secara tenang, he just choose to gave up on me.

Mungkin saya begitu sukar. Sukar untuk dibuat teman. Even what we had cannot be called as true love, but i do noticed you and adore you. Saya benar berharap yang dia akan tahu yang ini. With that brief relationship, saya harap dia mengerti dia bukanlah seperti bayu yang lalu untuk menyamankan saya. Bukan hanya itu.

Dan mungkin, kerana rasa bersalah terhadap kesalan lama, saya menjadi halimunan. Kononnya mahu orang melupakan saya, dan tidak berdendam. Tapi api kemarahan manusia itu bukanlah satu yang mudah untuk lenyap. Ia bukan mudah. Hanya akan hilang dengan sebuah kematian. Tapi itu sudah melanggar hukum alam.

Saya bukan sama seperti manusia mulia yang lain, cuma yang Allah swt beri sedikit kekuatan untuk saya memejam mata, dan terus melupakan kesedihan dan kemarahan perihal lalu. Dendam itu bukan sesuatu yang elok. Harus terima kekalahan.

Namun sedarnya dari itu, langkah untuk terus menjadi halimunan adalah satu langkah seorang pengecut. Dan untuk menjadi ahli kelabnya superhero, #pembantusuperman, saya perlu gagah berani. Oleh itu, mulai sekarang, saya akan memakai pakaian terang untuk menjadi bold #oppositehalimunan.

 Ayuh, kita melangkah ke puncak!

*saya menaip menggunakan happy, oleh itu, tiada gamba untuk dikongsi, maaf.haha

No comments:

Post a Comment