Thursday, December 22, 2011

Perpisahan

Ive been longing to write about Farewell. Intended since Id bid farewell to my internship.
Well, been selected as trainee in one of the finest Airlines Company in the world. Lucky me but Its not that Im not grateful, im indeed flattered. Ok well im not. 

Sejujurnya saya seorang yang tidak gemar, tidak hebat, tidak mengerti akan perpisahan. Maksudnya saya, perlukah ada perpisahan? well maybe sometimes.

Setiap punya individu itu ada titik perpisahannya, Ya tentulah antara perempuan dengan lelakinya, ibu dengan anak-anaknya, rakan dengan sahabatnya,  pengusaha dengan perkerjanya. Namun sesuatu yang tidak pernah berpisah dari diri semua adalah amal baiknya serta cinta Allah swt terhadap semua muslimin dan muslimat sejagat. (Amin).

Seperti selari dengan perpisahan, air mata tanda kesedihan selalunya mengiringi kepergian yang kecintaan. Ini adalah lumrah manusia biasa yang punya emosi, saya juga begitu.

Oleh kerana yang satu hal inilah, saya tidak menyukai berpisahnya kedudukan asal itu. Bagaimana cara untuk tiada perpisahan? Mudah.
  • Cintailah sesuatu yang kekal.
  • Elakkan diri dari mencipta suatu hubungan itu.
Selain dari Allah swt dan janji-janji Nya itu, tiada yang kekal tentu. Cinta terhadap manusia, akan luntur jika tiada memori yang membangkit. Dengan cara tidak punya memori tentang sesuatu hubungan itu, tiadalah peritnya tentang sebuah perpisahan, setuju? :)

Sudah tentulah saya ini bukan sesuatu yang tidak punya perasaan, seperti memadam memori yang tidak saya suka seperti memadam kotoran busuk dari celana putih. Tidak semudah itu. Kerana saya tiada kebolehan hebat itu, saya memilih untuk not get into relationship. (Im prone to friendship) kerana kebanyakannya palsu. dan saya tidak suka yang palsu. Pasu bunga jika saya tidak suka. Okey itu lain

Ternyata, saya mengekal jarak saya untuk menjaga diri saya dan diri yang lain untuk tidak dekat kepada perpisahan. Dimana tiada permulaan, pasti tiada penghujung.


Kesimpulannya, mengertilah jika saya tidak banyak mengeluarkan kata-kata yang enak untuk didengar. Saya ini mungkin adalah pelik, namun saya tiada asingnya dari manusia.


Ianya sungguh mudah untuk memulai. tapi mengakhiri? Wsalam.

No comments:

Post a Comment